Pakuan pos – Jalan terasa kian memuncak
Nafas lambat dan sesak
Kaki lunglai berjalan setapak
Pandangan bagai cermin yang retak

Lorong gelap tiada akhir
Cahaya terang sembunyi getir
Kekuatan lemah sang fakir
Berjumpa dengan sang pengukir

Harapan akhirnya kubentangkan
Ketakutan kusingkirkan
Kelemahan kutinggalkan

Aku adalah pejalan takdir duniawi
Merenda mimpi demi yang hakiki
Tiada lidah bohongi nurani
Esok pagi adalah pasti kembali

Aku adalah pandangan mata burung
Selepas kicau tanpa selubung
Resapkan nilai tak pernah murung
Hingga kemarin terasa gemilang

Aku adalah teduh sang awan
Menaungi setiap bilik perasaan
Akankah mulia kami para insan
Sedemikian hari kan terjaga lisan

Jalan setapak, mencari jejak tuk berpijak

Penyair pejalan sunyi
Ki alit pranakarya